oleh

Nover : Rubah Pola Hidup Seperti Tahun 80-an

Link Banner

“Mari kita rubah pola hidup kita seperti tahun-tahun 70-an atau 80-an lalu dimana kita selalu makan dan minum dari hasil tanaman kita sendiri yang jauh dari pupuk atau pestisida,” ujarnya Noverisman Subing disampingi tokoh masyarakat Lamtim H. Dawam Raharjo, Firly Budi Darmawan SH.I (GP Ansor – Advokat), Syaiful Bahri (Pemuda Pancasila) saat melakukan Sosialisasi Perda No 1 Tahun 2016 tentang Rembuq Desa serta pencegahan pandemi Covid-19 di Dusun Capang Kenari, Kelurahan Pasar Sukadana, Lampung Timur belum lama ini.

Dulu waktu saya kecil, kita masih bisa menangkap atau memancing ikan dikali Capang ini karena ikanya masih banyak, tapi sekarang jangankan ikan uler aja sudah gak ada karena pada mati akibat sering di potas atau diracun oleh oknum masyarakat. Kalau dihalaman depan maupunn belakang terhampar sayur-sayuran yang selalu siap dimasak, tapi sekarang semuanya sudah jarang ada, mulai saat ini kita bersama-sama memulai menanam sayuran, pelihara ayam, bebek bila memungkinkan buat kolam ikan yang suatu saat bisa kita jadikan lauk pauk untuk makanan sehari-hari.

Berkaitan adanya wabah Covid-19 yang menyerang sebagian besar belahan bumi ini tidak terkecuali Lampung maka kita harus mengikuti petunjuk dan himbauan dari pemerintah, diantaranya tetap berada dirumah, makan makanan bergizi, berjemur dibawah matahari pagi, sering cuci tangan, pakai masker, istirahat yang cukup, dan tidak lupa berdoa agar wabah ini segera berlalu.

Kalau kita amati himbauan pemerintah itu rasanya sama dengan pola hidup masyarakat tahun 70-an atau 80-an diera orang tua atau kakek kita dulu yang selalu hidup dan makanan sehat serta bergizi. Ingat makan sehat dan bergizi itu bukan harganya yang harus mahal tapi bersih dan jauh dari pestisida, sekarang di kota-kota besar orang memburu sayuran, telur, buah-buahan dan lainnya yang organik, sementara kita dikampung-kampung sebaliknya mau membeli makanan, minuman atau jajanan yang dikemas dalam kaleng, padahal makanan hampir doipastikan bercampur dengan pengawet yang apabila masuk kedalam tubuh kita lama-lama bisa menimbulkan penyakit kangker dan sebagainya, ujar Nover.

Karena sampai saat ini belum ada vaksih atau obat yang mempu membasmi Covid-19 maka mari kita sama-sama menjaga diri kita untuk hidup sehat dan mengikuti anjuran pemerintah,

Pada kesempatan itu juga ia meminta masyarakat apabila terjadi gesekan atau hal-hal yang kurang berkenan di tengah-tangah masyarajat hendaknya dapat diselesaikan melalui musyawarah yang difasilitasi oleh Kepala Desa, tokoh adat, tokoh masyarakat maupun tokoh pemuda sehinga persoalan tidak samlai kepenegak hukum, dan ini sudah diperkuat dengan terbitnya Perda No 1 Tahun 2016 tentang Rembuq Pekon atau Tiyuj atau Desa atau Kelurahan.

Sedangkan untuk sosialisai perda mengunakan kendaraan bak terbuka yang disampaikan oleh Firly Budi Darmawan SH.I bersama anggota Pemuda Pancasila dan GP Ansor

 

Pada kesempatan itu juga anggota Fraksi PKB DPRD Lampung, Noverisman Subing juga memberikan bantuan sembako kepada masyarakat yang penyerahan dilakukan secara simbolis kepada perwakilan warga serta menyerahkan dua tangki semprot yang diterima perwakilan dari ormas Pemuda Pancasila dan GP Ansor serta disinfektan untuk disemprotkan di Desa Pasar Sukadana dan Desa Mataram Marga. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *